Bersyukur dan Keimanan


Allah akan tambahkah nikmat kepada hambanya jika mereka bersyukur dan sebaliknya Allah akan tarik balik nikmatnya jika seseorang itu tidak bersyukur. Kita sebagai hamba kepada pencipta, tiada sebab untuk kita tidak bersyukur kepada Allah taala. Ini kerana semua benda dikurnia olehNya. Mula dari kita sendiri, udara yang kita sedut, makanan, bumi, masa dan macam-macam lagi dianugerahkan oleh Allah kepada kita tanpa dikenakan sebarang bayaranpun kepada kita.

Apabila nabi kita Muhammad saw. bengkak kakinya disebabkan oleh beribadat, maka Aisyah bertanya kepadanya kenapa beribadat sehingga bengkak kaki sedangkan baginda maksum, bebas dari segala dosa. Nabi menjawab," Salahkan aku menjadi hamba yang bersyukur?". Di sini Nabi ingin mengajar kita bahawa syukur membawa pengertian yang besar dan mendalam dalam kehidupan kita. Ia menggambarkan tahap keimanan kita. Macamana kita nak mengukur samada kita bersyukur atau tidak. Jika kita melihat kepada mafhum ayat al-Quran dan hadis tersebut amalan kita menjadi ukuran. Semakin banyak amal kebajikan kita lakukan secara tidak langsung menunjukkan kita bersyukur kepada Allah. Segala amal perbuatan kita termasuk solat, puasa, bayar zakat dan macam-macam lagi adalah menandakan kita hamba yang bersyukur.

Tiada sebab untuk kita mengabaikan segala suruhan Allah taala. Tiada sebab untuk kita melakukan larangan Allah taala atau denagan kata lain melakukan maksiat.

Jadilah hamba yang bersyukur. Sentiasalah bersyukur. InsyaAllah dengan menjadi hamba yang bersyukur Allah akan meningkatkan tahap keimanan kita.


Read Users' Comments ( 0 )

Selasa, 22 Mei 2007

Bersyukur dan Keimanan

Dicatat oleh Cik Awan Butirstar di 11:14 PG 0 ulasan

Allah akan tambahkah nikmat kepada hambanya jika mereka bersyukur dan sebaliknya Allah akan tarik balik nikmatnya jika seseorang itu tidak bersyukur. Kita sebagai hamba kepada pencipta, tiada sebab untuk kita tidak bersyukur kepada Allah taala. Ini kerana semua benda dikurnia olehNya. Mula dari kita sendiri, udara yang kita sedut, makanan, bumi, masa dan macam-macam lagi dianugerahkan oleh Allah kepada kita tanpa dikenakan sebarang bayaranpun kepada kita.

Apabila nabi kita Muhammad saw. bengkak kakinya disebabkan oleh beribadat, maka Aisyah bertanya kepadanya kenapa beribadat sehingga bengkak kaki sedangkan baginda maksum, bebas dari segala dosa. Nabi menjawab," Salahkan aku menjadi hamba yang bersyukur?". Di sini Nabi ingin mengajar kita bahawa syukur membawa pengertian yang besar dan mendalam dalam kehidupan kita. Ia menggambarkan tahap keimanan kita. Macamana kita nak mengukur samada kita bersyukur atau tidak. Jika kita melihat kepada mafhum ayat al-Quran dan hadis tersebut amalan kita menjadi ukuran. Semakin banyak amal kebajikan kita lakukan secara tidak langsung menunjukkan kita bersyukur kepada Allah. Segala amal perbuatan kita termasuk solat, puasa, bayar zakat dan macam-macam lagi adalah menandakan kita hamba yang bersyukur.

Tiada sebab untuk kita mengabaikan segala suruhan Allah taala. Tiada sebab untuk kita melakukan larangan Allah taala atau denagan kata lain melakukan maksiat.

Jadilah hamba yang bersyukur. Sentiasalah bersyukur. InsyaAllah dengan menjadi hamba yang bersyukur Allah akan meningkatkan tahap keimanan kita.