Kek Untuk bulan 11



Read Users' Comments ( 3 )

Mawaddah wa Rahmah

Alhamdulillah dengan segala nikmat dan kurnianya kita dapat pelbagai nikmat termasuklah nikmat yang paling besar iaitu nikmat Islam dan Iman.

Semalam cik Awan mengikuti satu forum yang bertajuk Nikah Tunai yang dipanelkan oleh ahli panel yang tidak asing bagi kita iaitu YB Senator Hjh Mumtaz Md Nawi, ahli dewan Negara dan Ustaz Hasrizal Mohd Jamil (SaifulIslam.com), penceramah bebas. Forum tersebut berlangsung di Balai Islam, Lundang, Kota Bharu, bermula kira-kira jam 10.00 malam dan berakhir 2 jam selepas itu.

Banyak isu panas dan menarik yang dikupas oleh ahli panel termasuklah tentang mahar atau maskahwin, hantaran, adat bersanding dan pelbagai lagi isu-isu tentang perkahwinan yang menjadi kontroversi sekarang ini. Pelbagai tip persedian sebelum kahwin dan penerusan kebahagiaan rumah tangga juga dihurai dengan lanjut.

Jika kita mengambil pengajaran dan iktibar dari forum tersebut insyaallah perkahwinan akan menjadi institusi yang bahagia. Masalah penceraian juga akan dapat dikurangkan.

Di sini suka Cik Awan untuk berkongsi dengan pembaca tentang pandangan yang diutarakan oleh Ustaz Hasrizal tentang mawaddah dan rahmah. Mawaddah dan Rahmah adalah kurniaan Allah selepas perkahwinan. Bila hadirnya Mawaddah dan rahmah ini?

Mengikut Ustaz Hasrizal, ulamak menyatakan ada 6 peringkat untuk terhasilnya mawaddah. Pertama, Bulan madu. Pada masa ini semuanya indah. Apa yang dilakukan suami cantik, apa yang dilakukan oleh isteri semuanya bagus.

Kedua, bulan bawang. Bulan air mata. Selepas 3-4 tahun berkahwin, warna-warna sebenar suami -isteri kelihatan. Perangai sebenar suami isteri sudah dikenalpasti. Pada waktu ini mulalah. Itu tak kena, ini tak kena dan bermacam-macam objek terbang yang dikenalpasti mendarat.

Ketiga, proses rundingan. Pada peringkat ini suami isteri akan mengenalpasti kesilapan dan kelemahan masing-masing. Suami mengaku kesilapan dan kelemahan dia, isteri juga begitu.

Keempat, penyesuaian. Apabila suami-isteri telah mengetahui kelemahan dan kesilapan masing-masing, segala kekurangan tersebut akan dilengkapi oleh kedua-dua belah pihak. Jika suami yang pandai masak, suami yang tolong masakkan dan jika isteri rajin berkemas, isteri yang yang tolong kemaskan.

Kelima, proses peningkatan. Pada peringkat ini suami-isteri berusaha untuk menjadikan hubungan lebih mesra dan dan bahagia.

Dan yang keenam, pemantapan. Pada peringkat ini suami-isteri akan berusaha untuk memantapkan hubungan mereka. Selepas enam peringkat inilah maka lahirlah mawaddah iaitu kasih sayang antara suami isteri.

Mawaddah akan hadir bersama Rahmah. Rahmah ialah belas ihsan antara suami isteri. Rahmah inilah yang mengukuhkan lagi kasih sayang suami-isteri yang menjadikan hubungan kekal lama walaupun pelbagai dugaan dan cabaran yang memungkinkan hubungan terputus.

Itulah sedikit bingkisan daripada forum "Nikah Tunai" yang dapat kita kongsikan bersama. Bersama-samalah kita membuat persediaan yang secukupnya daripada segi ilmu untuk berkahwin bagi yang belum berkahwin dan bagi yang telah berkahwin tambahlah ilmu untuk proses peningkatan, sesungguhnya ilmu Allah itu luas.



Read Users' Comments ( 2 )

Kata Pujangga untuk direnungi

"Kadang2 Allah sembunyikan matahari..

Dia datangkan petir dan kilat..

kita menangis dan tertanya-tanya,

kemana hilangnya sinar..

Rupa2nya.. Allah nak hadiahkan kita pelangi.."


`Cinta yang disemadikan tidak mungkin layu selagi adanya imbas

kembali. Hati yang remuk kembali kukuh selagi ketenangan dikecapi.


Jiwa yang pasrah bertukar haluan selagi esok masih ada. Parut yang

lama pastikan sembuh selagi iman terselit didada...`


Read Users' Comments ( 0 )

Hadis Hari ini

Mari kita pakat menghafal hadis. Sehari satu hadis, Insyaallah.



حدثنا ‏ ‏يحيى بن يحيى التميمي ‏ ‏وأبو بكر بن أبي شيبة ‏ ‏ومحمد بن العلاء الهمداني ‏ ‏جميعا ‏ ‏عن ‏ ‏أبي معاوية ‏ ‏واللفظ ‏ ‏ليحيى ‏ ‏أخبرنا ‏ ‏أبو معاوية ‏ ‏عن ‏ ‏الأعمش ‏ ‏عن ‏ ‏إبراهيم ‏ ‏عن ‏ ‏علقمة ‏ ‏قال ‏
‏كنت أمشي مع ‏ ‏عبد الله ‏ ‏بمنى ‏ ‏فلقيه ‏ ‏عثمان ‏ ‏فقام معه يحدثه فقال له ‏ ‏عثمان ‏ ‏يا ‏ ‏أبا عبد الرحمن ‏ ‏ألا نزوجك ‏ ‏جارية ‏ ‏شابة لعلها تذكرك بعض ما مضى من زمانك قال فقال ‏ ‏عبد الله ‏ ‏لئن قلت ذاك لقد قال لنا رسول الله ‏ ‏صلى الله عليه وسلم ‏ ‏يا ‏ ‏معشر ‏ ‏الشباب من استطاع منكم ‏ ‏الباءة ‏ ‏فليتزوج فإنه أغض للبصر وأحصن للفرج ومن لم يستطع فعليه بالصوم فإنه له ‏ ‏وجاء ‏
‏حدثنا ‏ ‏عثمان بن أبي شيبة ‏ ‏حدثنا ‏ ‏جرير ‏ ‏عن ‏ ‏الأعمش ‏ ‏عن ‏ ‏إبراهيم ‏ ‏عن ‏ ‏علقمة ‏ ‏قال ‏ ‏إني ‏ ‏لأمشي مع ‏ ‏عبد الله بن مسعود ‏ ‏بمنى ‏ ‏إذ لقيه ‏ ‏عثمان بن عفان ‏ ‏فقال ‏ ‏هلم ‏ ‏يا ‏ ‏أبا عبد الرحمن ‏ ‏قال ‏ ‏فاستخلاه ‏ ‏فلما رأى ‏ ‏عبد الله ‏ ‏أن ليست له حاجة قال قال لي تعال يا ‏ ‏علقمة ‏ ‏قال فجئت فقال له ‏ ‏عثمان ‏ ‏ألا نزوجك يا ‏ ‏أبا عبد الرحمن ‏ ‏جارية ‏ ‏بكرا لعله يرجع إليك من نفسك ما كنت تعهد فقال ‏ ‏عبد الله ‏ ‏لئن قلت ذاك ‏ ‏فذكر بمثل حديث ‏ ‏أبي معاوية ‏


Hadis riwayat Abdullah bin Mas`ud ra.:

Dari Alqamah ia berkata: Aku sedang berjalan bersama Abdullah di Mina lalu ia bertemu dengan Usman yang segera bangkit dan mengajaknya bicara. Usman berkata kepada Abdullah: Wahai Abu Abdurrahman, inginkah kamu kami kawinkan dengan seorang perempuan yang masih belia? Mungkin ia dapat mengingatkan kembali masa lalumu yang indah. Abdullah menjawab: Kalau kamu telah mengatakan seperti itu, maka Rasulullah saw. pun bersabda: Wahai kaum pemuda! Barang siapa di antara kamu sekalian yang sudah mampu memberi nafkah, maka hendaklah ia menikah, karena sesungguhnya menikah itu lebih dapat menahan pandangan mata dan melindungi kemaluan (alat kelamin). Dan barang siapa yang belum mampu, maka hendaklah ia berpuasa, karena puasa itu dapat menjadi penawar bagi nafsu


Read Users' Comments ( 0 )

Sabtu, 29 November 2008

Kek Untuk bulan 11

Dicatat oleh Cik Awan Butirstar di 12:08 PG 3 ulasan

Khamis, 13 November 2008

Mawaddah wa Rahmah

Dicatat oleh Cik Awan Butirstar di 11:13 PG 2 ulasan
Alhamdulillah dengan segala nikmat dan kurnianya kita dapat pelbagai nikmat termasuklah nikmat yang paling besar iaitu nikmat Islam dan Iman.

Semalam cik Awan mengikuti satu forum yang bertajuk Nikah Tunai yang dipanelkan oleh ahli panel yang tidak asing bagi kita iaitu YB Senator Hjh Mumtaz Md Nawi, ahli dewan Negara dan Ustaz Hasrizal Mohd Jamil (SaifulIslam.com), penceramah bebas. Forum tersebut berlangsung di Balai Islam, Lundang, Kota Bharu, bermula kira-kira jam 10.00 malam dan berakhir 2 jam selepas itu.

Banyak isu panas dan menarik yang dikupas oleh ahli panel termasuklah tentang mahar atau maskahwin, hantaran, adat bersanding dan pelbagai lagi isu-isu tentang perkahwinan yang menjadi kontroversi sekarang ini. Pelbagai tip persedian sebelum kahwin dan penerusan kebahagiaan rumah tangga juga dihurai dengan lanjut.

Jika kita mengambil pengajaran dan iktibar dari forum tersebut insyaallah perkahwinan akan menjadi institusi yang bahagia. Masalah penceraian juga akan dapat dikurangkan.

Di sini suka Cik Awan untuk berkongsi dengan pembaca tentang pandangan yang diutarakan oleh Ustaz Hasrizal tentang mawaddah dan rahmah. Mawaddah dan Rahmah adalah kurniaan Allah selepas perkahwinan. Bila hadirnya Mawaddah dan rahmah ini?

Mengikut Ustaz Hasrizal, ulamak menyatakan ada 6 peringkat untuk terhasilnya mawaddah. Pertama, Bulan madu. Pada masa ini semuanya indah. Apa yang dilakukan suami cantik, apa yang dilakukan oleh isteri semuanya bagus.

Kedua, bulan bawang. Bulan air mata. Selepas 3-4 tahun berkahwin, warna-warna sebenar suami -isteri kelihatan. Perangai sebenar suami isteri sudah dikenalpasti. Pada waktu ini mulalah. Itu tak kena, ini tak kena dan bermacam-macam objek terbang yang dikenalpasti mendarat.

Ketiga, proses rundingan. Pada peringkat ini suami isteri akan mengenalpasti kesilapan dan kelemahan masing-masing. Suami mengaku kesilapan dan kelemahan dia, isteri juga begitu.

Keempat, penyesuaian. Apabila suami-isteri telah mengetahui kelemahan dan kesilapan masing-masing, segala kekurangan tersebut akan dilengkapi oleh kedua-dua belah pihak. Jika suami yang pandai masak, suami yang tolong masakkan dan jika isteri rajin berkemas, isteri yang yang tolong kemaskan.

Kelima, proses peningkatan. Pada peringkat ini suami-isteri berusaha untuk menjadikan hubungan lebih mesra dan dan bahagia.

Dan yang keenam, pemantapan. Pada peringkat ini suami-isteri akan berusaha untuk memantapkan hubungan mereka. Selepas enam peringkat inilah maka lahirlah mawaddah iaitu kasih sayang antara suami isteri.

Mawaddah akan hadir bersama Rahmah. Rahmah ialah belas ihsan antara suami isteri. Rahmah inilah yang mengukuhkan lagi kasih sayang suami-isteri yang menjadikan hubungan kekal lama walaupun pelbagai dugaan dan cabaran yang memungkinkan hubungan terputus.

Itulah sedikit bingkisan daripada forum "Nikah Tunai" yang dapat kita kongsikan bersama. Bersama-samalah kita membuat persediaan yang secukupnya daripada segi ilmu untuk berkahwin bagi yang belum berkahwin dan bagi yang telah berkahwin tambahlah ilmu untuk proses peningkatan, sesungguhnya ilmu Allah itu luas.

Rabu, 12 November 2008

Kata Pujangga untuk direnungi

Dicatat oleh Cik Awan Butirstar di 1:18 PTG 0 ulasan
"Kadang2 Allah sembunyikan matahari..

Dia datangkan petir dan kilat..

kita menangis dan tertanya-tanya,

kemana hilangnya sinar..

Rupa2nya.. Allah nak hadiahkan kita pelangi.."


`Cinta yang disemadikan tidak mungkin layu selagi adanya imbas

kembali. Hati yang remuk kembali kukuh selagi ketenangan dikecapi.


Jiwa yang pasrah bertukar haluan selagi esok masih ada. Parut yang

lama pastikan sembuh selagi iman terselit didada...`

Khamis, 6 November 2008

Hadis Hari ini

Dicatat oleh Cik Awan Butirstar di 10:47 PG 0 ulasan
Mari kita pakat menghafal hadis. Sehari satu hadis, Insyaallah.



حدثنا ‏ ‏يحيى بن يحيى التميمي ‏ ‏وأبو بكر بن أبي شيبة ‏ ‏ومحمد بن العلاء الهمداني ‏ ‏جميعا ‏ ‏عن ‏ ‏أبي معاوية ‏ ‏واللفظ ‏ ‏ليحيى ‏ ‏أخبرنا ‏ ‏أبو معاوية ‏ ‏عن ‏ ‏الأعمش ‏ ‏عن ‏ ‏إبراهيم ‏ ‏عن ‏ ‏علقمة ‏ ‏قال ‏
‏كنت أمشي مع ‏ ‏عبد الله ‏ ‏بمنى ‏ ‏فلقيه ‏ ‏عثمان ‏ ‏فقام معه يحدثه فقال له ‏ ‏عثمان ‏ ‏يا ‏ ‏أبا عبد الرحمن ‏ ‏ألا نزوجك ‏ ‏جارية ‏ ‏شابة لعلها تذكرك بعض ما مضى من زمانك قال فقال ‏ ‏عبد الله ‏ ‏لئن قلت ذاك لقد قال لنا رسول الله ‏ ‏صلى الله عليه وسلم ‏ ‏يا ‏ ‏معشر ‏ ‏الشباب من استطاع منكم ‏ ‏الباءة ‏ ‏فليتزوج فإنه أغض للبصر وأحصن للفرج ومن لم يستطع فعليه بالصوم فإنه له ‏ ‏وجاء ‏
‏حدثنا ‏ ‏عثمان بن أبي شيبة ‏ ‏حدثنا ‏ ‏جرير ‏ ‏عن ‏ ‏الأعمش ‏ ‏عن ‏ ‏إبراهيم ‏ ‏عن ‏ ‏علقمة ‏ ‏قال ‏ ‏إني ‏ ‏لأمشي مع ‏ ‏عبد الله بن مسعود ‏ ‏بمنى ‏ ‏إذ لقيه ‏ ‏عثمان بن عفان ‏ ‏فقال ‏ ‏هلم ‏ ‏يا ‏ ‏أبا عبد الرحمن ‏ ‏قال ‏ ‏فاستخلاه ‏ ‏فلما رأى ‏ ‏عبد الله ‏ ‏أن ليست له حاجة قال قال لي تعال يا ‏ ‏علقمة ‏ ‏قال فجئت فقال له ‏ ‏عثمان ‏ ‏ألا نزوجك يا ‏ ‏أبا عبد الرحمن ‏ ‏جارية ‏ ‏بكرا لعله يرجع إليك من نفسك ما كنت تعهد فقال ‏ ‏عبد الله ‏ ‏لئن قلت ذاك ‏ ‏فذكر بمثل حديث ‏ ‏أبي معاوية ‏


Hadis riwayat Abdullah bin Mas`ud ra.:

Dari Alqamah ia berkata: Aku sedang berjalan bersama Abdullah di Mina lalu ia bertemu dengan Usman yang segera bangkit dan mengajaknya bicara. Usman berkata kepada Abdullah: Wahai Abu Abdurrahman, inginkah kamu kami kawinkan dengan seorang perempuan yang masih belia? Mungkin ia dapat mengingatkan kembali masa lalumu yang indah. Abdullah menjawab: Kalau kamu telah mengatakan seperti itu, maka Rasulullah saw. pun bersabda: Wahai kaum pemuda! Barang siapa di antara kamu sekalian yang sudah mampu memberi nafkah, maka hendaklah ia menikah, karena sesungguhnya menikah itu lebih dapat menahan pandangan mata dan melindungi kemaluan (alat kelamin). Dan barang siapa yang belum mampu, maka hendaklah ia berpuasa, karena puasa itu dapat menjadi penawar bagi nafsu