Maria

Maria adalah sebuah novel karangan Puan Aminah Syenlikoglu. Penulis terkemuka Turki.
Diterjemah oleh Mohd Rofidzi Dollah.

Maria adalah novel kisah benar yang dilalui oleh Maria. Latar belakang belakang cerita berlaku pada tahun sekitar 30-an di Jerman dan turki. Maria tinggal di Jerman bersama Ayah, emak dan adik lelakinya. Ia masih belajar dalam jurusan kewartawanan.

Emak maria menganut kristian katholik yang kuat dan sangat benci kepadaIslam begitu juga dia. Sementara Ayahnya pula adalah ateis yang merancang untuk menghancurkan Islam.

Maria dam emaknya sangsi dengan ayahnya kerana ayahnya seorang yang ateis dan selalu merahsiakan pergerakkannya. Untuk mendapatkan maklumat Maria menyamar dia juga telah masuk ateis untuk mendapatkan maklumat. Penyamaran berjaya dan ayahnya berjaya.

Pada masa yang sama, Maria terjumpa dengan Abdul Wahab pelajar yang belajar ditempat yang sama dengan Maria. ABdul wahab adalah pelajar Mesir yang kuat pegangan Islam. Apabila mengetahui bahawa Abdul Wahab orang Islam bermacam-macam soalan ditujukan kepadanya dengan tujuan untuk untuk menghentam Islam. Namun Abdul Wahab bisa menjawab setiap soalan Maria dengan bijak dan tenang. Ternyata Isalam adalah agama fitrah dan logik.

Setiap jawapan yang diberikan oleh Abdul Wahab ternyata menggoyahkan keyakinan Maria dengan kristian. Dia terasa malu dengan tamparan yang diberikan oleh Abdul Wahab kerana setiap persoalan dapat dijawab dan diterima akal. Ini menyebabkan perasaan ingin tahu tentang Islam lagi mendalam.

Novel ini juga menceritakan bagaimana kaun ateis ingin menghancurkan Islam dengan pelbagai perancangan yang mana kita dapat melihat hasilnya sekarang. Antaranya ialah umat Islam berasa malu dengan agama mereka iaitu Islam. Segala sruhan dan hukum ISlam sudah tidak dihiraukan lagi . Hasil yang paling jelas pada masa itu ialah turki yang telah jatuh kepada kerajaan sekular Attaturk. Masyarakat turki pada masa itu telah meninggalkan Islam. Islam mereka hanya pada nama. Mereka memandang hanya mengikut eropah atau barat hanya boleh maju. Ikut Islam akan menyebabkan mereka mundur.

Perjalanan hidup Maria diteruskan lagi ke Turki untuk menyiasat keadaan di sana denagan misi untuk menghancurkan Islam. Syukur kepada tuhan disana maria mendapat hidayah dan memeluk Isalam. Maria menjadi Islam yang inginkan kebenaran. Cintanya kepada Islam lebih dalam daripada islam turki yang lain pada masa tersebut.

Perjalanan hidupnya lebih mencabar dan menarik ditempuhi oleh maria. Banyak pengajaran yang boleh diambil dari novel ini. Dalam novel ini kita mengetahui isu -isu yang dimainkan oleh musuh Islam yang ingin menghancurkan Islam.


Read Users' Comments ( 0 )

Khamis, 21 Jun 2007

Maria

Dicatat oleh Cik Awan Butirstar di 4:08 PTG 0 ulasan
Maria adalah sebuah novel karangan Puan Aminah Syenlikoglu. Penulis terkemuka Turki.
Diterjemah oleh Mohd Rofidzi Dollah.

Maria adalah novel kisah benar yang dilalui oleh Maria. Latar belakang belakang cerita berlaku pada tahun sekitar 30-an di Jerman dan turki. Maria tinggal di Jerman bersama Ayah, emak dan adik lelakinya. Ia masih belajar dalam jurusan kewartawanan.

Emak maria menganut kristian katholik yang kuat dan sangat benci kepadaIslam begitu juga dia. Sementara Ayahnya pula adalah ateis yang merancang untuk menghancurkan Islam.

Maria dam emaknya sangsi dengan ayahnya kerana ayahnya seorang yang ateis dan selalu merahsiakan pergerakkannya. Untuk mendapatkan maklumat Maria menyamar dia juga telah masuk ateis untuk mendapatkan maklumat. Penyamaran berjaya dan ayahnya berjaya.

Pada masa yang sama, Maria terjumpa dengan Abdul Wahab pelajar yang belajar ditempat yang sama dengan Maria. ABdul wahab adalah pelajar Mesir yang kuat pegangan Islam. Apabila mengetahui bahawa Abdul Wahab orang Islam bermacam-macam soalan ditujukan kepadanya dengan tujuan untuk untuk menghentam Islam. Namun Abdul Wahab bisa menjawab setiap soalan Maria dengan bijak dan tenang. Ternyata Isalam adalah agama fitrah dan logik.

Setiap jawapan yang diberikan oleh Abdul Wahab ternyata menggoyahkan keyakinan Maria dengan kristian. Dia terasa malu dengan tamparan yang diberikan oleh Abdul Wahab kerana setiap persoalan dapat dijawab dan diterima akal. Ini menyebabkan perasaan ingin tahu tentang Islam lagi mendalam.

Novel ini juga menceritakan bagaimana kaun ateis ingin menghancurkan Islam dengan pelbagai perancangan yang mana kita dapat melihat hasilnya sekarang. Antaranya ialah umat Islam berasa malu dengan agama mereka iaitu Islam. Segala sruhan dan hukum ISlam sudah tidak dihiraukan lagi . Hasil yang paling jelas pada masa itu ialah turki yang telah jatuh kepada kerajaan sekular Attaturk. Masyarakat turki pada masa itu telah meninggalkan Islam. Islam mereka hanya pada nama. Mereka memandang hanya mengikut eropah atau barat hanya boleh maju. Ikut Islam akan menyebabkan mereka mundur.

Perjalanan hidup Maria diteruskan lagi ke Turki untuk menyiasat keadaan di sana denagan misi untuk menghancurkan Islam. Syukur kepada tuhan disana maria mendapat hidayah dan memeluk Isalam. Maria menjadi Islam yang inginkan kebenaran. Cintanya kepada Islam lebih dalam daripada islam turki yang lain pada masa tersebut.

Perjalanan hidupnya lebih mencabar dan menarik ditempuhi oleh maria. Banyak pengajaran yang boleh diambil dari novel ini. Dalam novel ini kita mengetahui isu -isu yang dimainkan oleh musuh Islam yang ingin menghancurkan Islam.